Berikut Ulasan Kejanggalan Berkas Gugatan Prabowo ke MK

0
437
kejanggalan2 gugatan Prabowo ke MK
kejanggalan2 gugatan Prabowo ke MK

Pabowo-Hatta melayangkan gugatan ke Mahkamah Konstitusi. Dari berkas gugatan yang telah diunggah oleh MK rupanya terlihat banyak kejanggalan.

Di antara kejanggalan tersebut tertulis angka persentase tak genap 100 persen. Dalam gugatan tersebut jika dijumlahkan hanya 99,99 persen.

Kejanggalan berikutnya adalah jumlah suara yang digugat sebanyak 2,7 juta suara, sedangkan selisih suara antara Prabowo-Hatta dan Jokowi-JK yaitu 8,4 juta suara. Berikutnya adalah paragraf yang ditambah dengan tulisan tangan.

Obat Pembesar Penis
obat pembesar penis

Bagaimana saja tanggapan tersebut?

https://i1.wp.com/images.detik.com/content/2014/07/30/1562/103431_045004_kejanggalan2.jpg?w=696

1. Tim Prabowo-Hatta Yakin Berkas Diterima MK

Tantowi Yahya Tim Prabowo-Hatta
Tantowi Yahya Tim Prabowo-Hatta

Berkas gugatan Tim Prabowo-Hatta yang telah diunggah di situs resmi MK ditemukan sejumlah kejanggalan. Jubir tim Prabowo-Hatta, Tantowi Yahya, yakin berkas tersebut sudah lengkap.

“Semua dokumen sudah diterima dan didapat lengkap dan dinyatakan lengkap oleh MK jado kita tinggal tunggu kita tetap optimis mempunyai keyakinan karena temuan kita itu memang faktual,” ujar Tantowi di kediaman Ketum Golkar Aburizal Bakrie, Jl Mangunsarkoro, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (28/7/2014).

Tantowi menyebut semua langkah sudah dilakukan. Oleh karenanya tinggal menunggu sidang pertama di MK pada tanggal 6 Agustus 2014 mendatang.

 

2. Dianggap Sudah Biasa oleh Mantan Ketua MK

Mantan Ketua MK sekaligus mantan Ketua Tim Pemenangan Prabowo-Hatta, Mahfud MD
Mantan Ketua MK sekaligus mantan Ketua Tim Pemenangan Prabowo-Hatta, Mahfud MD

Sejumlah kejanggalan ditemukan pada berkas gugatan yang diajukan Prabowo-Hatta ke MK. Mantan Ketua MK sekaligus mantan Ketua Tim Pemenangan Prabowo-Hatta, Mahfud MD menyebut hal itu sudah biasa.

“Tapi itu sudah biasa. Hampir semua sidang pasti ada kekeliruan. Nanti hakim yang menentukan apakah bisa dilakukan perbaikan atau dianggap keliru di sidang pertama tanggal 6 Agustus 2014. Nanti kan hakim yang membuktikan posisi angka yang betul. Bagaimana pun kejanggalan apa pun nanti bisa diperbaiki di sidang pertama termasuk angka,” ujar Mahfud saat berbincang dengan detikcom melalui sambungan telepon, Minggu (27/7/2014).

Penggugat bisa memperbaiki kekeliruan pada hari tersebut. Namun pada sidang kedua yang dilaksanakan 3 hari kemudian, perbaikan tak diterima lagi.

 

3. Hasilnya Akan Sama dengan Quick Count

tim Jokowi-JK Poempida Hidayatullah
tim Jokowi-JK Poempida Hidayatullah

Salah satu yang digugat Prabowo-Hatta adalah dugaan penggelembungan suara oleh pasangan nomor 2 sebanyak 1,5 juta suara dan dugaan pengurangan suara pasangan nomor 1 sebanyak 1,2 juta. Jika dijumlahkan maka Prabowo-Hatta mengklaim masih punya 2,7 juta suara.

“Ini kan sama kayak quick count malahan. Jadi kita dapat sekitar 52 persen. Kan sekarang selisihnya 8,4 juta suara. Kalau dikurangin yang digugat itu kan sisa sekitar hampir enam juta suara,” ujar anggota tim Jokowi-JK, Poempida Hidayatullah di kediamannya yang terletak di Jl Mampang Prapatan IV/25, Jakarta Selatan, Selasa (29/7/2014).

Padahal menurut Poempida pasangan Prabowo-Hatta pernah menggugat hasil quoc count. Dengan gugatan ini secara tak langsung malah melegitimasi hasil quick count.

4. Masih Ada Kesempatan Perbaikan

Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Hamdan Zoelva
Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Hamdan Zoelva

Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Hamdan Zoelva, masih memberi kesempatan perbaikan gugatan untuk Prabowo-Hatta terhadap hasil Pilpres 2014. Perbaikan hanua boleh untuk sifat formalitas saja.

“Prinsipnya hanya masalah formalitas untuk perbaikan. Tidak menyangkut materi pokok,” ujar Hamdan, usai hadiri open house di Istana Negara, Jl Veteran, Jakarta, Senin (28/7/2014).

Hamdan mengatakan, perbaikan biasanya dikasih kesempatan untuk pemohon gugatan pada sidang perdana. Hakim MK juga akan memberi masukan apa-apa saja yang akan diperbaiki.

 

5. Prabowo Tanggapi Santai

Prabowo dan Fadli Zon
Prabowo dan Fadli Zon

Prabowo Subianto tidak berkomentar panjang mengenai gugatan pilpresnya ke Mahkamah Konstitusi (MK) yang banyak salah ketik. Karena momen lebaran, Prabowo menghindari pembicaraan politik.

“Santai saja, ini kan Lebaran,” ujar Prabowo usai menghadiri open house Presiden SBY, di Istana Negara, Jl Veteran, Jakarta, Senin (28/7/2014).

Prabowo keluar dari acara itu pada pukul 10.30 WIB bersama Sekjen Partai Gerindra, Fadli Zon. Dia juga menyalami beberapa wartawan untuk mengucapkan selamat hari raya Idul Fitri.

Content Protection by DMCA.com
loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here